Irak Bantah Klaim AS Soal Gudang Senjata di Bandara Karbala

0
234

Baghdad,LiputanIslam.com-Bandara internasional Karbala pada Jumat (13/3) pekan lalu menjadi target serangan udara jet-jet AS. Selain menewaskan seorang pekerja dan melukai warga sipil, serangan itu juga menimbulkan kerugian besar di sektor pelayanan bandara.

Seorang anggota parlemen Irak menyatakan, AS memanfaaatkan kekosongan politik di negaranya untuk menargetkan basis-basis al-Hashd al-Shaabi dan bandara Karbala.

Hamid al-Musawi membantah klaim AS bahwa bandara Karbala digunakan sebagai gudang senjata. Ia mengatakan, wakil PBB harus melakukan investigasi guna membuktikan kebohongan Washington.

Menurutnya, para pejabat resmi Karbala telah menegaskan bahwa tak ada senjata apa pun di bangunan bandara.

Staf makam Imam Husain pada hari Kamis (19/3) mengumumkan, tahap pertama pengurusan kasus serangan atas bandara Karbala telah dimulai. Seorang pengacara AS disebut telah dipekerjakan untuk menangani kasus ini.

Hasan Rasyid Jawad al-Abayaji menyatakan, pengacara AS dipilih lantaran Washington hanya memahami bahasa hukum. Nantinya pengacara itu akan mengajukan gugatan di AS.

Dikutip dari IRNA, Irak pada Selasa (17/3) lalu secara resmi mengadukan serangan AS ke basis polisi dan al-Hashd al-Shaabi serta bandara Karbala ke PBB dan Dewan Keamanan. (af/alalam)

Baca Juga:

Yaman Tawarkan Hadiah untuk Siapa pun yang Berhasil Menangkap Petinggi Koalisi Arab Saudi

Pangkalan K1 di Kirkuk Jadi ‘Penjara’ bagi Serdadu AS

DISKUSI: