Guru Besar UGM: Pandemi COVID-19 Berakhir 29 Mei 2020

0
481

Sumber: RRI

LiputanIslam.com — Guru Besar Statistika Universitas Gadjah Mada (UGM) Prof Dedi Rosadi memperkirakan persebaran infeksi COVID-19 di Indonesia akan berhenti pada 29 Mei 2020 dengan minimum total penderita positif mencapai 6.174 kasus.

“Dari hasil analisis pandemi Covid-19 akan berakhir pada 29 Mei 2020 dengan minimum total penderita positif di sekitar 6.174 kasus,” kata Dedi Rosadi saat jumpa pers secara daring di Yogyakarta, Rabu (1/4).

Dedi mengatakan prediksi itu merupakan hasil pemodelan matematika bersama dengan Heribertus Joko, alumnus FMIPA UGM, dan Fidelis I Diponegoro, alumnus PPRA Lemhanas RI yang dikembangkan dengan nama model probabilistik yang berdasar pada data nyata atau probabilistik data-driven model (PPDM).

Dia menyebutkan hasil prediksi ini perlu disampaikan mengingat sejumlah hasil prediksi model matematika dinamik terhadap data penderita positif COVID-19 yang cenderung terlalu berlebihan.

Dia pun diperkirakan angka maksimum total penderita COVID-19 setiap harinya terjadi pada pekan kedua April 2020, antara 7 hingga 11 April 2020.

“Penambahan lebih kurang 740 sampai 800 pasien per 4 hari dan diperkirakan akan terus menurun setelahnya,” kata dosen FMIPA UGM ini.

Baca juga: Ramai Isu Haji 2020 Ditunda, Ini Penjelasan Kemenag

Model ini juga masih membatasi efek-efek eksternal lainnya, seperti suhu udara, jumlah populasi, dan kepadatan penduduk.

Dedi mengklaim berdasar model PPDM, rata-rata kesalahan prediksi selama dua pekan terakhir hanyalah sebesar 1,5 persen. Setelah diujikan, prediksi selama empat hari terakhir sejak Kamis (26/3) model ini ternyata sangat akurat, dengan kesalahan (error) yang dihasilkan selalu di bawah 1 persen . “Error maksimum sebesar 0,9 persen dan minimum 0,18 persen,” kata dia. (Ay/Antara/Liputan6)

DISKUSI: