Sumber: Okezone

LiputanIslam.com — Penggunaan listrik tenaga batu bara di dunia berada di jalur untuk rekor penurunan terbesarnya tahun ini setelah lebih dari empat dekade lalu mengalami pertumbuhan tanpa gangguan sehingga menyebabkan krisis iklim global semakin cepat.

Data resmi menunjukkan bahwa listrik berbahan bakar batu bara diperkirakan akan turun sebesar 3% pada 2019, atau lebih dari gabungan generasi batu bara di Jerman, Spanyol, dan Inggris tahun lalu telah menghentikan peningkatan emisi karbon dunia dengan mengurangi penggunaan listrik berbahan bakar batu bara.

Penurunan tertajam kemungkinan akan terjadi pada 2019 mendatang. Ketergantungan India dan Cina pada tenaga batu bara turun untuk pertama kalinya, setidaknya pada tiga dekade tahun ini.

Kedua negara tersebut mulai menggunakan lebih sedikit listrik berbahan bakar batu bara karena melambatnya pertumbuhan ekonomi di Asia serta meningkatnya alternatif energi yang lebih bersih. Diperkirakan juga akan menjadi pemicu penurunan batu bara yang belum pernah terjadi sebelumnya di Uni Eropa dan AS karena negara maju tersebut akan beralih ke bentuk energi yang lebih bersih.

Hampir 40 tahun, generasi batu bara tahunan di dunia telah jatuh hanya dua kali sebelumnya: pada tahun 2009, setelah krisis keuangan global, dan pada tahun 2015, setelah perlambatan pabrik batu bara di Cina di tengah meningkatnya tingkat polusi udara yang mematikan pada saat itu.

Penelitian ini dilakukan oleh Pusat Penelitian Energi dan Udara Bersih, Institut Ekonomi Energi, Analisis Keuangan dan thinktank iklim Inggris Sandbag.

Para peneliti menemukan bahwa aktivitas pembangkit listrik tenaga batu bara di Cina menurun meskipun ada peningkatan jumlah pembangkit batu bara yang sedang dibangun, karena mereka beroperasi pada tingkat rekor terendah. Cina membangun satu pabrik batu bara besar baru setiap dua minggu, menurut laporan tersebut, tetapi pabrik batu bara hanya berjalan 48,6%, dibandingkan dengan tingkat pemanfaatan global rata-rata 54%.

Temuan itu muncul setelah sebuah laporan dari Global Energy Monitor menemukan bahwa jumlah pembangkit listrik tenaga batu bara di dunia sedang tumbuh, karena Cina membangun pembangkit batu bara baru lima kali lebih cepat daripada negara lainnya yang sedang mengurangi kapasitas tenaga batu bara mereka untuk memperbaiki iklim.

Laporan tersebut menemukan bahwa di negara-negara lain, aktivitas kapasitas tenaga batu bara turun hingga sebesar 8 Giga Watt (GW) dalam 18 bulan terakhir hingga Juni tetapi pada periode yang sama Cina justru meningkatkan kapasitasnya sebesar 42,9GW.

Baca juga: Laporan Meteorologi Dunia: Gas Rumah Kaca Kian Meninggi

Dalam sebuah makalah di jurnal industri Carbon Brief, para peneliti mengatakan: “Pengurangan 3% dalam penggunaan batu bara di sektor listrik dapat menyiratkan nol pertumbuhan dalam output CO2 global selama 2018.”

Namun, para penulis laporan tersebut telah memperingatkan bahwa meskipun rekor kekuatan batu bara merosot, penggunaan batu bara dunia masih terlalu tinggi untuk memenuhi tujuan iklim dari perjanjian Paris.

AS – . yang mundur dari Perjanjian Paris – telah melakukan pemangkasan tenaga batu bara tahun ini dengan menutup pembangkit batu bara dan mendukung tenaga gas dan energi terbarukan. Pada akhir Agustus nanti, AS telah mengurangi batu bara hampir 14% dibandingkan tahun yang sama dengan bulan yang sama pada tahun 2018 lalu.

Uni Eropa (UE) melaporkan penurunan rekor penggunaan listrik berbahan bakar batu bara pada paruh pertama tahun ini hampir seperlima dibandingkan dengan bulan yang sama tahun lalu. Tren ini diperkirakan akan meningkat pada paruh kedua tahun ini dengan rata-rata penurunan 23% pada tahun 2019 secara keseluruhan. UE menggunakan lebih sedikit tenaga batu bara untuk mendukung listrik berbahan bakar gas – yang lebih ramah lingkungan daripada jejak karbon batu bara – dan energi terbarukan. (Ay/Guardian)

DISKUSI:
SHARE THIS:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*