kepala basarnas

Kepala Basarnas, Bambang Sulistyo

Jakarta, LiputanIslam.com–Setelah 19 hari melakukan proses evakuasi AirAsia QZ8501, Basarnas mengisyaratkan akan menghentikan operasinya. Menurut aturan UU, proses evakuasi bencana adalah hingga 7 hari setelah kejadian. Berapa biaya yang dihabiskan selama ini, dan siapa yang membayarnya?

Seperti dilansir Tempo, komponen biaya termahal dalam operasi evakuasi ini adalah biaya BBM atau Avtur. Untuk satu pesawat jenis Hercules, dibutuhkan avtur seharga Rp 121 juta sekali terbang. TNI AU menerbangkan dua pesawat Hercules C-130 secara bersamaan untuk mencari jejak pesawat Air Asia, yakni Alpha 1323 dan Alpha 1319. Sehingga, perlu 20 ribu liter avtur untuk sekali operasi tiap hari. Selain pesawat Hercules C-130, TNI AU juga menerbangkan satu unit Boeing 737 dan dua unit helikopter Super Puma.

Sementara itu jpnn.com melakukan kalkulasi sebagai berikut. Pengeluaran bahan bakar dari semua pesawat dan helikopter, sedikitnya mencapai 8.000 sampai 9.000 liter avtur per hari.

Harga bahan bakar untuk pesawat (avtur) yang ditetapkan Pertamina untuk tiga bulan ke depan tercatat Rp8.934,30 per liter. Jika harga avtur tadi dikalikan dengan kebutuhan satu pesawat seharian penuh, maka biaya bahan bakar saja berkisar Rp64,38 juta.

Ketika kembali dikali selama dua pekan, maka ongkos ‘minum’ enam helikopter dan tiga pesawat itu hampir Rp8,1 miliar.

Bagaimana dengan logistik untuk para relawan? Dari data yang didapat, jumlah personel basarnas yang menyesaki Lanud Iskandar mencapai 253 personel. Itu terdiri dari 89 personel dari Banjarmasin, 37 personel asal Kobar, 45 personel dari Jakarta, ada 15 personel dari Pontianak, dan 67 personel dari Basarnas Pusat.

Sehari-harinya, Pemerintah Kotawaringin Barat (Kobar) Kalimantan Tengah melalui BPBD Kobar mengalokasi dana logistik Rp15 juta atau Rp210 hingga dua pekan ini. Anggaran itu pun dirasa masih kurang. Kepala BPBD Kotawaringin Barat Hermon mengatakan, selama ini pihaknya banyak dibantu pihak swasta untuk mencukupi kebutuhan logistik.

Anggaran paling besar keluar di Pelabuhan Laut Panglima Utar Kumai, Pangkalan Bun. Di daerah pesisir itu, pemerintah menurunkan 15 kapal untuk mencari AirAsia dengan rincian 13 kapal perang milik TNI Angkatan Laut (AL), 1 kapal Baruna Jaya milik BPPT dan 1 kapal milik SKK Migas.

“Sementara yang masih di pelabuhan baru lima kapal, sepuluh kapal Indonesia, dan tujuh kapal asing lainnya masih di selat Karimata,” tegas Plh Kepala Kantor Kesyahbandaran dan Otoritas Pelabuhan (KSOP) Kelas IV Kumai Suyanto.

Ditemui terpisah, Panglima TNI Jenderal Moeldoko membeberkan, satu unit kapal perang kelas fregat dengan panjang sekiar 100 meter membutuh bahan bakar solar Rp900 juta untuk berlayar sehari penuh.

Jika 13 kapal TNI semuanya keluar berlayar, maka ongkos yang dihabiskan sehari mencapai Rp11,3 miliar atau Rp158,2 miliar hingga dua pekan ini.

Dari Mana Sumber Biaya?

Presiden Direktur AirAsia Indonesia, Sunu Widyatmoko menyatakan, pihaknya menyerahkan sepenuhnya proses evakuasi para jenazah korban Air Asia QZ 8501 kepada pemerintah. (Baca: Basarnas Akan Hentikan Evakuasi, Air Asia Minta Diperpanjang)

“Kami belum mikir kesana (biaya evakuasi korban). Tapi sepertinya itu memang tugas pemerintah,” kata Sunu di Surabaya, Jumat (2/1/2015).

Berdasarkan PMK No 81/2012 tentang Belanja Bantuan Sosial pada K/L dan PMK No. 214/2013 tentang Bagan Akun Standar, setahun lalu negara memberikan anggaran sebesar Rp3 triliun  kepada basarnas untuk kegiatan tanggap darurat penanganan bencana.

Kepala Basarnas Marsdya Bambang Soelistyo pada 9 Januari lalu mengatakan, bahan bakar yang digunakan oleh armada yang melakukan pencarian dan evakuasi pesawat AirAsia QZ8501 akan ditanggung oleh Satuan Kerja Khusus Minyak dan Gas (SKK Migas). SKK Migas akan menanggung penggunaan bahan bakar oleh pesawat dan kapal baik milik TNI, Polri, Basarnas, maupun unsur lainnya. (fa)

DISKUSI:
SHARE THIS:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*