Setelah Terbongkarnya Biolab AS di Ukraina, Apa Kabar Namru di Indonesia?

0
437

LiputanIslam.com –Konflik Rusia-Ukraina memasuki babak baru dengan ditemukannya bukti-bukti keterlibatan AS dalam program penelitian patogen mematikan, termasuk di dalamnya anthrax dan H5N1. Dalam jumpa pers, Juru bicara Kementerian Luar Negeri Rusia, Maria Zakharova, mengatakan bahwa Rusia telah menemukan bukti adanya program berbahaya tersebut.

“Selama operasi militer khusus Rusia di Ukraina, kami menemukan fakta bahwa selama ini, ternyata rezim Ukraina menyembunyikan jejak program biologis militernya,” kata Zakharova, seperti dikutip dari Reuters, Rabu (9/3).

Zakharova juga mempertanyakan kepada AS, apa tujuan membuat semua biolab itu.Penelitian Anda, bahan biologis Anda, digunakan untuk tujuan militer, muncul di Ukraina sejak awal. Apa yang Anda lakukan di sana? Ini adalah benua lain. Anda tidak berbagi perbatasan yang sama, dan Anda tidak punya pangkalan di sana,” kata dia.

Penemuan biolab yang didanai AS di Ukraina, tak pelak membuat ingatan publik Indonesia kembali pada NAMRU-2. Namru adalah singkatan dari Naval Medical Research (Unit Riset Medis Angkatan Laut), merupakan laboratorium riset biomedis milik Angkatan Laut Amerika Serikat yang didirikan di Indonesia, dengan tujuan untuk mempelajari penyakit-penyakit menular yang memiliki potensi penting dari sudut pandang militer AS.

Awalnya, Namru didirikan pada tahun 1970-an, lalu pada tahun 2008, lab itu ditutup oleh Menteri Kesehatan RI periode 2004 -2009, Prof. Dr. Siti Fadilah Supari.

Dalam wawancara dengan Beritasatu.com (September 2021), Siti mengatakan bahwa alasan penutupan itu adalah, “Menurut saya manfaatnya jauh lebih kecil dibandingkan kerugiannya sebagai negara merdeka.”

Keberadaan laboratorium asing tersebut dinilai Fadilah merupakan bentuk penjajahan. “Kalau Namru memang harus ditutup,” tegasnya.

Menurut Siti, jika pun Namru masih ada, sumbangannya terhadap pencegahan pandemi Covid-19 tidak signifikan karena toh sejauh ini hasil-hasil penelitian Laboratorium Namru tidak diserahkan ke Indonesia.

NAMRU Masih Ada di Indonesia?

Tapi, apakah benar NAMRU sudah angkat kaki dari Indonesia? Berita tahun 2018 menunjukkan kecurigaan mengenai keberlanjutan proyek NAMRU di Indonesia. Dalam sebuah seminar bertajuk “Strategi mencegah Dibukanya Kembali NAMRU-2 AS di Indonesia” yang diselenggarakan Global Future Institute (GFI) tahun 2018, disampaikan adanya informasi bahwa sejak 2012, sudah dimulai upaya membuka kembali lab milik militer AS itu di Indonesia.

GFI melansir informasi dari lingkar dalam pemerintahan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono bahwa Indonesia, dalam hal ini Kementerian Luar Negeri, sedang mempersiapkan sebuah nota kesepakatan baru dengan pihak pemerintah AS mengenai keberlanjutan proyek NAMRU-2 di Indonesia (Antaranews, 2018).

Informasi lebih dalam dilansir oleh beritalima.com (Februari 2020) (sumber). Inti dari kesepakatan baru itu ialah mengizinkan kembali proyek NAMRU-2 beroperasi di tanah air. GFI menyebut, sumber internal Departemen Dalam Negeri Amerika Serikat mendesak Indonesia membuka kembali proyek penelitian NAMRU-2 dengan dalih semakin menyebarnya virus HINI sebagai penyebab flu babi di dunia, sehingga keberlanjutan penelitian NAMRU-2 dalam bidang penyakit menular semakin penting untuk dibuka kembali di Indonesia.

Menurut GFI, keberadaan Naval Medical Research (NAMRU) unit 2 tidak memberikan manfaat untuk Indonesia. Dan sebaliknya, justru menjadi ancaman tersendiri bagi bangsa Indonesia sebagai perang nir-militer melalui bidang kesehatan. Bahkan terungkap pula bahwa beberapa tahun silam, kantor NAMRU-2 di Indonesia menjadi markas terselubung intelijen Angkatan Laut Amerika Serikat untuk pengembangan senjata biologis pemusnah massal. Salah satu indikasi bakal kembalinya NAMRU-2 di Indonesia ialah keberadaan AFRIMS atau The Armed Force Research Institute of Medical Services yang ditengarai sebenarnya merupakan proyek yang sama persis dengan NAMRU-2. dan proyek AFIRMS ini sudah menyebar ke beberapa negara negara di kawasan Asia Tenggara seperti Vietnam, Laos, Singapura, Thailand dan Filipina.

NAMRU-2 tak memberikan manfaat untuk Indonesia, dan justru sebaliknya,  membahayakan karena peneliti NAMRU-2 bebas bergerak ke seluruh pelosok negeri untuk mengambil sampel virus dari darah orang Indonesia. Dalam hal ini, NAMRU-2 dikatakan bergerak di bidang kesehatan, akan tetapi personelnya dari US Navy.

NAMRU-2 secara resmi terdaftar di bawah komando Pusat Riset Medis Angkatan Laut AS (Naval Medical Research Center) yang berlokasi di Silver Spring, Maryland, Amerika Serikat. Setelah di Indonesia ditutup, NAMRU-2 fasilitas NAMRU-2 kemudian dipindahkan ke Hawaii. AS. Disinyalir NAMRU memiliki 400 laboratorium serupa di seluruh dunia yang dibiayai oleh Washington dan sejumlah pertanyaan besar terkait kasus-kasus wabah infeksi berbahaya yang terdeteksi di Afrika dan Asia Selatan selama ini.

Boleh jadi, kasus itu merupakan akibat dari penelitian fasilitas militer AS tersebut, terutama terkait masalah keamanan. Seperti dilaporkan baru-baru ini, ahli mikrobiologi Amerika menemukan sebuah kotak kardus berisi sampel cacar yang telah terlupakan di ruang penyimpanan NIH di tahun 1950-an. Kasus lain misalnya terkait skandal pengiriman sampel beberapa spora antraks aktif ke Departemen Pertanian AS yang kemudian ternyata telah terkontaminasi secara tidak sengaja dengan H5N1, yang merupakan sampel virus flu burung. Skandal spora antraks ini kemudian menimpa setidaknya 20 negara bagian, serta sebuah pangkalan militer di Korea Selatan, yang mengakibatkan 22 personil memerlukan perawatan medis serius.

Korban Lab Biologi AS di Ukraina

Di Ukraina, di mana AS juga mendirikan lab-lab serupa, terjadi peningkatan wabah penyakit berbahaya, tetapi relatif tidak mendapatkan perhatian media, kecuali perwakilan UNICEF di Ukraina dan beberapa stasiun TV lokal negara tersebut. Kemudian, di Kota Izmail wilayah Odessa pada musim panas 2016 silam, di wilayah ini, sebuah wabah infeksi usus misterius telah menimpa anak-anak. Lebih dari 400 anak dirawat di rumah sakit dalam waktu 24 jam. Penyebab wabah tersebut belum teridentifikasi. Pada tahun yang sama, Ukraina kembali ‘diserang’ oleh wabah flu babi aneh, yang menyebabkan SARS – sehingga Uni Eropa menerapkan larangan impor ayam selama enam bulan dari Ukraina.

Sebelum itu juga telah terjadi serangan infeksi flu burung di wilayah Kherson. Dan tahun 2017, muncul epidemi botulisme yang tak dapat dijelaskan – akibat dari memakan ikan yang terkontaminasi, yang menyebabkan kejang otot dan mati lemas. Lembaga medis tidak memiliki antitoksin yang tersedia, sehingga puluhan warga Ukraina meninggal dalam penderitaan yang sangat menyiksa. Pada bulan Agustus tahun 2005, Kementerian Kesehatan Ukraina dan Departemen Pertahanan AS telah menandatangani sebuah nota bertajuk “Kesepakatan mengenai Kerjasama di Area Pencegahan Perkembangan Teknologi, Patogen dan Keahlian yang Bisa Digunakan dalam Pengembangan Senjata Biologis”.

Begitu kesepakatan tersebut dilakukan, sebuah institusi yang dikenal sebagai Laboratorium Referensi Pusat (CRL) dibuka di Odessa, berbasis di Institut Penelitian Anti-Plasma Mechnikov dan mengkhususkan diri dalam studi patogen manusia. Menurut catatan, Departemen Pertahanan AS telah menginvestasikan sekitar US$ 3,5 juta ke dalam proyek tersebut, dengan pekerjaan yang dilakukan oleh subkontraktornya yang lama, Black & Veatch Special Projects Corp, di samping laboratorium diagnostik di Dnipropetrovsk, Lviv, Luhansk, dan Merefa, dekat Kharkov. Menarik untuk dicermati bahwa keamanan telah digenjot di laboratorium Merefa, yang sekarang menjadi fasilitas Tingkat Keamanan Hayati 3, di mana mereka diberi wewenang untuk bekerja pada strain virus manusia mematikan dan bakteri yang sesuai untuk digunakan sebagai senjata biologis.

Tidak satu pun dari CRL berada di bawah kendali yurisdiksi negara tempat mereka berada, dan pekerjaan mereka sangat tertutup bagi orang luar. Personelnya, terutama warga negara AS. memiliki kekebalan diplomatik. Dengan kata lain, tidak ada perwakilan dari negara tuan rumah yang diizinkan mengakses laboratorium ini, termasuk otoritas kesehatan masyarakat sekalipun. Jumlah karyawannya antara 50 sampai 250 orang – melebihi jumlah staf yang diperlukan untuk melakukan pekerjaan semacam ini di fasilitas sipil. Laboratorium tersebut biasanya dipimpin oleh seorang perwira tinggi Angkatan Darat AS yang ahli dalam senjata biologis dan terorisme biologis.

Kasus ini persis seperti fasilitas NAMRU-2 di Indonesia yang tak dapat dikendalikan dan diakses pemerintah, serta karyawannya memiliki kekebalan diplomatik. Berikutnya, laboratorium serupa juga dibuka di Kiev, Kherson, Vinnytsia, Ternopil, dan Uzhhorod sebelum tahun 2014. Sebanyak US$ 183 juta telah diinvestasikan dalam proyek-proyek ini. Sejak kudeta tahun 2014, kejadian di Ukraina terkait dengan isu-isu ini telah ditutup dengan ketat dari pers, bahkan wartawan dan pers independen Ukraina tidak diizinkan untuk membuat penyelidikan.

Kini, pertanyaannya buat kita adalah: apakah ada kelanjutan NAMRU-2 di Indonesia?  Jika ada, apakah proyek itu beraktivitas dengan nama yang sama, atau sengan nama lain? Semoga pemerintah, dalam hal ini Kemenkes, berkenan menjawabnya dan mengambil tindakan tegas seperti yang dulu dilakukan Menkes Siti Fadilah Supari tahun 2008. [os/li/reuters]

 

DISKUSI: