Menlu Iran: Bukan Pengunjuk Rasa, Tapi Justru Polisi yang Terbunuh Saat Kerusuhan

0
325

Teheran,LiputanIslam.com-Menlu Iran yang tengah berada di Bosnia mengadakan jumpa pers bersama sejawatnya dari Bosnia Bisra Turkovic. Dalam jumpa pers itu, Hossein Amir Abdollahian menjelaskan hubungan baik antara Iran dan Bosnia sejak dahulu hingga kini.

”Kami menganggap kawasan Balkan dan negara Bosnia Herzegovina sebagai negara sahabat tradisional Republik Islam Iran. Seperti masa lalu, kami akan tetap berada di sisi semua etnis di Bosnia dan melanjutkan dukungan kami untuk negara ini serta Kawasan (Balkan),”tuturnya.

“Pemerintah dan rakyat Republik Islam Iran adalah kawan Bosnia Herzegovina di masa-masa sulit dahulu. Kami akan meneruskan dukungan-dukungan kami seperti di masa lalu.”

Dalam jumpa pers itu, seorang wartawan bertanya benarkah saat ini revolusi sedang terjadi di Iran. Menjawab pertanyaan tersebut, Abdollahian berkata,”Sehubungan dengan sejumlah peristiwa di Iran akhir-akhir ini, sebagian darinya adalah tuntutan yang diajukan secara damai oleh rakyat. Saya mengundang kalian mengunjungi Iran dan melihat keadaan dari dekat. Apa yang kami saksikan selama 8 pekan lalu adalah sebuah gelombang intervensi asing, kerusuhan, dan teror terencana terhadap rakyat Iran.”

“Dalam kerusuhan ini, polisi tidak menembakkan peluru ke arah seorang pun. Tak seorang pun di Iran yang tewas karena ditembak atau ditindak polisi atau aparat keamanan. Bahkan sebaliknya, lantaran digunakannya senjata api dan tajam oleh para anasir asing yang masuk ke Iran, atau orang-orang yang terkena hasutan, lebih dari 67 petugas polisi di Iran telah gugur, padahal mereka tidak menembak atau menggunakan senjata api,”imbuh Abdollahian.

“Orang-orang AS menginginkan energi dan minyak Iran. Mereka mengorganisasi sebuah kericuhan media demi tujuan tersebut. Apa yang disampaikan di media-media berlawanan dengan realita,”tegasnya. (af/alalam)

DISKUSI: