[Berita Gambar] Barat Menggunakan OPCW Sebagai Senjata untuk Menjalankan Agendanya Melawan Suriah

0
144

Liputanislam.com – Perwakilan Tetap Suriah untuk PBB Bashar al-Ja’afari telah mengecam negara-negara Barat karena terus menggunakan Organisasi Pelarangan Senjata Kimia (OPCW) dan apa yang disebut “file kimia” negara Arab sebagai senjata di perang yang dikenakan pada bangsa Suriah.

Dalam sebuah pernyataan yang dia sampaikan ke sesi virtual Dewan Keamanan PBB tentang “Situasi di Suriah”, Ja’afari mengatakan negara-negara Barat menggunakan pengawas kimia dan file yang disebut dugaan “serangan kimia” di Suriah sebagai alat untuk menekan Suriah dan secara politik memerasnya untuk melayani agenda mereka di negara Arab dan wilayah tersebut.

“Suriah telah terlibat dalam kerja sama yang serius dan konstruktif dengan mekanisme PBB yang relevan dan OPCW serta Sekretariat Teknisnya, yang telah membantu Suriah menyingkirkan timbunan bahan kimia, zat, dan fasilitas produksinya, sehingga Suriah tidak lagi memiliki bahan kimia apa pun. senjata dan zat atau fasilitas produksi sejak 2014, ”katanya, seperti dilaporkan kantor berita resmi Suriah SANA .

Namun, pemerintah Barat dan sekutunya lebih suka menyangkal kebenaran ini dan tidak pernah berhenti menuding Damaskus setiap kali terjadi serangan kimia, kata Ja’afari lebih lanjut.

Komentarnya datang hanya sebulan setelah Suriah mengecam tekanan Barat yang bertujuan memaksa OPCW dan negara-negara anggotanya untuk mengadopsi rancangan resolusi Prancis yang secara salah mengklaim “Suriah tidak tunduk”.

Ja’afari menegaskan bahwa apa yang disebut rancangan resolusi Prancis-Barat atau gerakan serupa adalah tindakan permusuhan yang dipolitisasi, yang bertujuan untuk menuduh Suriah menggunakan senjata kimia dan untuk membebaskan para teroris yang telah berulang kali melancarkan aksi teroris.

Teroris yang didukung Barat ini, katanya, tidak menyia-nyiakan upaya untuk melancarkan serangan kimia dalam upaya untuk menuduh Suriah dan memberikan dalih bagi negara-negara Barat, terutama AS, untuk melancarkan serangan ke negara Arab seperti serangan mereka di Pangkalan Udara Shayrat pada 2017. .

Pada 4 April 2017, dugaan serangan gas sarin menghantam kota Khan Shaykhun di Provinsi Idlib Suriah, menewaskan lebih dari 80 orang. Barat bergegas untuk menyalahkan insiden di Damaskus, dengan AS meluncurkan serangan rudal terhadap Pangkalan Udara Shayrat di Provinsi Homs Suriah pada 7 April 2017.

Washington mengklaim bahwa lapangan udara telah menjadi asal muasal serangan kimia tersebut. Damaskus, bagaimanapun, mengatakan insiden Khan Shaykhun adalah palsu untuk membenarkan serangan rudal AS berikutnya. (BP/Presstv/Newsnow)

 

DISKUSI: