Muhammadiyah Ingin Teroris Tak Langsung Ditembak Mati

0
160

Ketua Pimpinan Pusat Muhammadiyah, Haedar Nashir. Sumber: Tempo

Jakarta,LiputanIslam.com—Ketua Umum Pimpinan Pusat Muhammadiyah Haedar Nashir meminta polisi tak begitu saja menembak mati pelaku teror.

“Kecuali memang ada protap maksimal yang memaksa aparat tembak mati di tempat, Sebaiknya, polisi sebisa mungkin menyeret pelaku ke pengadilan untuk jalani proses hukum,” ujar Haedar di Yogyakarta 21 Desember 2019.

Dengan menyeret pelaku ke meja hijau, Haedar berharap publik masih bisa mendapat informasi utuh latar belakang apa yang menyebabkan pelaku nekat melancarkan teror. Sehingga bisa menjadi pembelajaran bersama untuk pencegahan kasus terorisme.

“Faktor faktor penyebab teror itu bisa menjadi bahan publik agar persoalan terorisme itu bisa dipecahkan sampai akarnya,” ujarnya.

Haedar menuturkan amandemen UUD 1945 pasal pertama menegaskan Indonesia sebagai negara hukum. Sehingga berbagai kasus termasuk terorisme diharapkan memprioritaskan proses hukum.

Adapun ranah kedua dalam penanganan terorisme, ujar Haedar, faktor sosial atau sumber lahirnya terorisme. Haedar mengatakan kasus terorisme di tiap negara kompleks dan berbeda.

Haedar mengapresiasi Pemerintah Indonesia saat ini mulai melihat terorisme secara soft approach atau dari berbagai sebab. Sehingga pihaknya mendorong langkah ini benar benar efektif meredam akar munculnya terorisme dan sarang sarang terorisme tidak makin berkembang. “Sebab seringkali dipadamkan di sini ganti muncul di sana, atau sebaliknya,” ujarnya.

Baca: Mahfud MD Sebut Pelaku Sweeping Ilegal akan Ditindak Tegas

Sementara itu, pimpinan Pengurus Besar Nahdhatul Ulama (PBNU), Kiai Said Aqil Siraj menegaskan bahwa terorismi adalah musuh bersama. Atas dasar itu, ia meminta Kepala Kepolisian Republik Indonesia (Kapolri) Idham Azis untuk menangani kasus terorisme secara khusus.

“Musuh kita bersama adalah terorisme,” kata Kiai Said di samping Idham Azis.

Di dalam berbagai kesempatan Kiai Said selalu mengatakan, praktik terorisme bukan bagian dari ajaran Islam. Islam agama damai, agama ramah tidak hanya kepada umat Islam sendiri, tapi kepada seluruh umat manusia. Ia juga selalu menegaskan, tak ada satu agama pun yang membenarkan terorisme.(Ay/Tempo/Nu Online)

 

 

DISKUSI: