30 Perwakilan Aktivis Kampus Bergabung untuk Menentang Kependudukan Israel

0
130

Para aktivis berkumpul dalam sebuah konferensi bertema “Divest for Justice” di London pada Sabtu (2/3).

London,LiputanIslam.com—Para mahasiswa dari seluruh negara melakukan pertemuan di Kota London untuk menghadiri konferensi berjudul “Divest for Justice”. Konferensi yang mempertemukan para aktivis lingkungan dan kelompok mahasiswa pro-Palestina, sedang mengkampanyekan lembaga mereka untuk mengakhiri investasi di perusahaan-perusahaan yang terlibat dalam penjajahan Israel dan perusakan lingkungan. Konferensi kolaboratif semacam ini memungkinkan para mahasiswa untuk membangun aliansi di seluruh kelompok mahasiswa dan memperkuat kampanye di kampus mereka.

Berdasarkan atas laporan Memo pada Rabu (6/3), lebih dari 30 perwakilan kampus berkumpul di London pada hari Sabtu untuk membangun jaringan aktivis menghadapi tantangan perubahan iklim dan pendudukan Israel. Konferensi ini dibidani oleh komunitas Kampanye Solidaritas Palestina (PSC) dan People & Planet. Kolaborasi ini adalah yang pertama kalinya terjadi antara mahasiswa pro-palestina dan gerakan Bebas Fosil.


Pembicara dari Komite Nasional BDS Palestina (Boikot, Divestasi dan Sanksi), Kampanye Siswa NUS dan Kampanye Melawan Perdagangan Senjata, semuanya mengaitkan perjuangan melawan rasisme lingkungan dengan apartheid Israel. Mereka menunjukkan bahwa pemerintah sayap kanan yang mendukung kebijakan apartheid Israel, seperti AS dan Brazil, juga merupakan pendorong utama kerusakan lingkungan.

Rapper Inggris, Lowkey mengatakan kepada siswa untuk berdiri teguh dalam komitmen mereka terhadap keadilan. Dia menekankan pentingnya kampanye mahasiswa, menunjukkan bahwa komitmen dari universitas yang diberikan setelah kampanye divestasi “Bebas Fosil” akan menelan biaya industri bahan bakar fosil £ 11 miliar.

Huda Ammori, seorang aktivis di komunitas Kampanye Solidaritas Palestina, mengatakan:

“Konferensi ini menunjukkan komitmen mahasiswa untuk menyingkirkan perusahaan yang terlibat dalam apartheid Israel dan perusakan lingkungan di kampus mereka.”

Jimmy Hall, seorang juru kampanye divestasi lingkungan dari Universitas Swansea, mengatakan: “Hari ini luar biasa. Ini menunjukkan kekuatan perasaan di antara mahasiswa di seluruh negara. Sementara banyak universitas memiliki apa yang disebut kebijakan divestasi etika, kami tahu itu tidak cukup baik. Kami sudah merencanakan protes bersama untuk divestasi etis di kampus kami.”(fd/memo)

 

DISKUSI: