heli apacheSanaa, Liputan.com –  Pasukan Ansarullah (Houthi ) berhasil merontokkan satu unit helikopter tempur Apache milik Arab Saudi, Kamis (7/5). TV al-Masirah milik Ansarullah melaporkan pesawat itu tertemba jatuh di kawasan al-Baqa’, provinsi Sa’ad di utara Yaman, setelah mengalami kebakaran akibat terkena tembakan pasukan Ansarullah.

Menurut  al-Masirah, helikopter tempur itu terbang menembaki rumah-rumah penduduk hingga akhirnya tertembak jatuh oleh milisi Ansarullah.

Sementara itu, aktivis Saudi pengguna akun terkenal “mujtahidd”  di medsos Twitter menyatakan sebagian roket dan mortir yang menghajar kota Najran di bagian selatan Saudi, Selasa lalu (5/5) diluncurkan bukan dari Yaman, melainkan dari dalam wilayah Saudi sendiri.

“Seandainya roket-roket itu dilesatkan dari arah Yaman maka seharusnya menerjang bagian selatan dinding bangunan, bukan dinding utara. Ini menunjukkan bahwa roket-roket itu diluncurkan dari dalam wilayah Saudi,” tulis pengguna akun yang memiliki jutaan follower Arab tersebut.

Akun Mujtahidd sendiri tak jelas siapa pemiliknya, tapi banyak kalangan menduganya sebagai salah satu pangeran Saudi yang beroposisi. Salah satu orang yang diduga adalah Sa’ad al-Faqih yang berada di London, Inggris. Akun ini aktif sejak 21 Juli 211 dan kini memiliki sekitar 1,7 follower Arab yang sebagian besar adalah warga negara Arab Saudi.

Di bagian lain, sumber-sumber di Yaman menyebutan bahwa satu lagi pangkalan militer Saudi di provinsi Najran jatuh ke tangan pasukan adat Yaman. Disebutkan bahwa pangkalan itu adalah milik Brigade 7 Saudi. Brigade ini dipastikan sudah kehilangan semua perlengkapan militernya akibat serangan pasukan adat Yaman.

Sebelumnya, beberapa pos dan pangkalan militer Saudi di wilayah perbatasan negara ini dengan Yaman juga jatuh ke tangan pasukan adat Yaman pendukung Ansarullah. Selain itu beberapa tentara Saudi juga ditawan oleh pasukan yang berasal dari beberapa suku Yaman tersebut.

Belum ada satupun di antara pangkalan itu yang berhasil direbut kembali oleh tentara Saudi. Menurut sumber-sumber Yaman, apa yang dapat dilakukan tentara Saudi selama ini hanyalah melepaskan peluru-peluru secara membabi buta dan tanpa sasaran yang jelas di wilayah perbatasan.

Seperti diketahui, Saudi dan sembilan negara sekutunya yang tergabung dalam satu koalisi telah melancarkan serangan udara ke Yaman sejak 26 Maret lalu dengan target memulihkan pemerintahan presiden pelarian Abd Rabbuh Mansur Hadi yang jatuh akibat revolusi rakyat yang digerakkan oleh Ansarullah , namun sampai sekarang belum ada tanda-tanda bahwa target Saudi itu akan tercapai.

Sebagian data menyebutkan serangan yang mirip dengan agresi Israel  Jalur Gaza ini telah menewaskan lebih dari 3500 orang yang sebagian besar adalah warga sipil, termasuk perempuan, anak kecil, dan lansir,  serta melukai sekitar 6000 lainnya. (mm)

DISKUSI:
SHARE THIS:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

Positive SSL