Indoensia menkeu chatib-basriJakarta, LiputanIslam.com – Pemerintah menargetkan pertumbuhan tahun depan di angka 5,5-6 persen. Membaiknya perekonomian global menjadi rujukan pemerintah dalam pengajuan pokok rancangan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) 2015 yang dibahas DPR hari ini, Senin (20/5).

Menteri Keuangan Chatib Basri mengatakan, penyusunan APBN 2015, didasarkan pada asumsi dasar ekonomi makro yang meliputi pertumbuhan ekonomi, laju inflasi, dan suku bunga Surat Perbendaharaan Negara (SPN) 3 bulan. Nilai tukar rupiah terhadap dolar AS, harga minyak mentah Indonesia, hingga lifting minyak dan gas bumi juga menjadi acuan.

“Laju pertumbuhan ekonomi 2015 diperkirakan berada di kisaran 5,5-6 persen,” ujarnya dalam Sidang Paripurna DPR, Selasa, 20 Mei 2014.

Ia menyatakan penyusunan APBN 2015 ini ditujukan sebagai pijakan pemerintahan baru, sehingga pelayanan kepada masyarakat tetap berlangsung. “Diharapkan mampu memberikan ruang gerak bagi mereka sesuai program kerja yang dilaksanakan,” ujarnya.

Chatib menyatakan, tahun depan angka inflasi diprediksi berada di kisaran 4 hingga plus minus 1 persen. Untuk menjaganya, lanjut dia, perlu jaminan pasokan kebutuhan masyarakat, perbaikan distribusi serta optimalisasi instrumen moneter dan fiskal. “Faktor koordinasi pemerintah pusat dan daerah menjadi kunci agar pencapaian terjaga,” ujarnya.

Sementara pergerakan nilai tukar rupiah terhadap dolar AS masih dipengaruhi bauran beberapa faktor, baik dari luar dan dalam negeri. Chatib memprediksi nilai tukar rupiah tahun depan bergerak relatif stabil di kisaran Rp 11.500-Rp 12.000 per dolar AS. “Membaiknya koordinasi pemulihan ekonomi global seperti G20 memberikan transparansi bagi pasar keuangan global,” kata dia.

Sedangkan untuk Surat Perbendaharaan Negara (SPN) 3 bulan yang dijadikan sebagai landasan pembayaran bunga utang, diperkirakan berada pada 6,0-6,5 persen atau sedikit lebih tinggi dari perkiraan 2014.

Terakhir, faktor dasar penentu ekonomi makro yakni rujukan rata-rata minyak ICP diperkirakan berada kisaran US$95-110 per barel, sementara lifting minyak sekitar 900.000-920.000 barel per hari, dan untuk lifting gas bumi mencapai 1.200.000-1.250.000 barel setara minyak per hari. (mm/tempo)

DISKUSI:
SHARE THIS:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

Positive SSL