childrenLiputanIslam.com–Disleksia adalah gangguan belajar yang dialami anak dalam hal membaca dan menulis. Anak dengan disleksia melihat tulisan seolah campur aduk, sehingga sulit dibaca dan sulit diingat. Mungkin, kalimat seperti, “Liburan sekolah tahun lalu Andi ikut ayah ke kampung halamannya” akan terlihat oleh anak-anak ini: “Liran sekah tan llu ndi it Aah ke kaung halanya” atau “LiburansekolahtahunlaluAndiikutayahkekampunghalamannya”.

Salah satu penderita disleksi yang ‘terkenal’ adalah Thomas Alva Edison. Siapa sangka, ilmuwan jenius penemu bola lampu listrik ini dulu ketika sekolah pernah disebut sebagai anak bodoh di sekolah karena kesulitannya dalam membaca dan berhitung. Di zaman modern ini setelah para ahli mendapati ada gangguan bernama disleksia, maka Edison diduga mengidap disleksia. Edison akhirnya memiliki kemampuan menulis di usia sembilan belas tahun.

Disleksia bukan bentuk dari ketidakmampuan fisik, seperti masalah penglihatan, tetapi mengarah pada bagaimana otak mengolah dan memproses informasi yang sedang dibaca anak tersebut. Kesulitan ini biasanya baru terdeteksi setelah anak memasuki dunia sekolah untuk beberapa waktu. Anna Surti Ariani, Psi, psikolog anak dan keluarga menjelaskan  bahwa disleksia disebabkan gangguan di dalam sistem saraf pusat otak (gangguan neurobiologis) yang dapat menimbulkan gangguan perkembangan seperti gangguan perkembangan bicara, membaca, menulis, pemahaman, dan berhitung.

Penyebab disleksia belum diketahui dengan pasti. Beberapa yang diduga menjadi penyebabnya adalah faktor genetik, luka pada otak (brain injury), adanya biokimia yang hilang yang berkaitan dengan kerja sistem syaraf pusat, biokimia yang diberikan pada anak seperti zat pewarna, pencemaran lingkungan seperti timah hitam, dan pengaruh psikologis. Namun, Anda dapat mendeteksi disleksia sejak dini sehingga dapat melakukan tindakan yang diperlukan untuk membantu si kecil sejak dini.

Ada tanda-tanda disleksi yang dapat bisa dideteksi sejak anak berada di usia pra sekolah, di antaranya:

  1. Suka mencampur adukkan kata-kata dan frasa
  2. Kesulitan mempelajari rima (pengulangan bunyi) dan ritme (irama)
  3. Sulit mengingat nama atau sebuah obyek
  4. Perkembangan kemampuan berbahasa yang terlambat
  5. Senang dibacakan buku, tapi tak tertarik pada huruf  atau kata-kata
  6. Sulit untuk berpakaian
  7. Sedangkan tanda-tanda yang dapat ditangkap saat usia sekolah dasar adalah:
  8. Kesulitan dalam mengurutkan huruf-huruf dalam kata.
  9. Kesulitan merangkai huruf-huruf dan kadang ada huruf yang hilang.
  10. Sulit membedakan huruf. Anak bingung menghadapi huruf yang mempunyai kemiripan bentuk seperti  b – d, u – n, m – n.
  11. Sulit mengeja kata atau suku kata dengan benar. Misalnya, sulit membedakan huruf-huruf pada kata ’soto’ dan ’sate’.
  12. Membaca satu kata dengan benar di satu halaman, tapi salah di halaman lainnya.
  13. Kesulitan memahami apa yang dibaca.
  14. Sering terbalik dalam menuliskan atau mengucapkan kata. Misalnya, ’hal’ menjadi ’lah.
  15. Terdapat jarak pada huruf-huruf dalam rangkaian kata. Tulisannya tidak stabil, kadang naik, kadang turun

Bila anak mengalami gangguan belajar semacam ini, segera periksakan ke psikolog atau psikiater, sehingga bisa ditentukan penanganannya. Terapis akan membantu anak membuat aktivitas membaca jadi lebih mudah. Anak akan diajari cara baru untuk mengingat bunyi huruf seperti ‘p’ dan ‘b’ yang hampir mirip bunyinya. Anak juga akan diajari merapatkan kedua bibir untuk menghasilkan bunyi tersebut. Cara-cara seperti ini akan membantu anak membaca lebih mudah.

Sekarang ini bahkan sudah ada program komputer yang membantu anak untuk belajar tentang bunyi suatu huruf. Sementara itu, di sekolah anak-anak ini boleh menggunakan alat perekam untuk merekam penjelasan guru daripada mencatat. Di rumah, anak-anak ini butuh waktu ekstra untuk mengerjakan PR dan butuh pendamping untuk membantu kesulitan yang mereka temui.
(fa/dari berbagai sumber)

DISKUSI:
SHARE THIS:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

Positive SSL