Jakarta, LiputanIslam.com–Belajar berpikir kritis adalah salah satu dari kemampuan yang wajib dimiliki anak-anak untuk masa depan mereka. Ellen Galinsky, pengarang Mind in the Making, mencantumkan cara berpikir kritis dalam daftar tujuh keterampilan hidup paling penting yang dibutuhkan setiap anak.

Di bawah ini, Anda bisa membaca beberapa tips tentang cara mendidik anak supaya bisa berpikir kritis.

 

  1. Biarkan mereka bermain

Anak-anak belajar banyak hal ketika mereka bermain. Saya kira tidak apa-apa kan jika Bunda sesekali membiarkan mereka berlama-lama mandi hanya untuk mengamati gelembung air yang jatuh dari kran, atau menuangkan sabun dan shampo ke ember-ember air untuk melihat manakah yang menghasilkan gelembung paling besar. Bermain di luar ruangan dan bermain peran (kucing dan tikus, atau maling dan polisi) juga akan membantu anak untuk mencoba sesuatu yang berbeda.

 

  1. Pertanyaan terbuka

Saat mereka menanyakan sesuatu, usahakan untuk tidak langsung memberikan jawaban. Sebaliknya, jawab mereka dengan pertanyaan yang memancing mereka untuk menjawab sendiri pertanyaan itu. Misalnya, ketika mereka bertanya, “Darimana keluarnya adik bayi?” jawablah dengan “Kalau telur ayam darimana ya keluarnya?”

 

  1. Jangan hentikan pertanyaannya

Anda mungkin mendadak kehabisan akal menjawab pertanyaan yang mengalir dari buah hati Anda. Anda berpikir dengan memberikan satu jawaban akan mengakhiri semua pertanyaan, dan rasa ingin tahunya pun terpuaskan. Akan tetapi hal ini tak mendidik anak karena mereka akan cenderung cepat merasa puas pada satu jawaban, dan tak membuka diri terhadap kemungkinan jawaban lain dari pertanyaannya. Ketika Anda mengatakan, “Banjir datang karena hujan deras” maka ia akan merasa ketakutan setiap kali hujan turun karena khawatir rumahnya akan kebanjiran.

 

  1. Cara pandang yang berbeda

Dukung anak Anda untuk memandang segala persoalan dari cara pandang yang berbeda, agar ia dapat menjadi pemecah masalah yang kreatif ketika dewasa. Tawarkan alternatif lain saat menemui suatu masalah dan beri ia semangat untuk percaya diri meski ia memiliki pendapat yang berbeda dari kawan-kawannya. Saat ia bercerita tentang seorang teman sekelas yang nakal dan dijauhi kawan-kawannya, Anda bisa mengatakan “Oh mungkin ia ingin main sama-sama, tapi nggak tahu gimana caranya supaya teman-teman mau main sama dia.”

 

  1. Mencari referensi

Dorong si kecil untuk tak puas pada satu sumber informasi saat mencari jawaban atas pertanyaannya. Ajak ia untuk mendapatkan informasi dari tempat atau pihak lain agar ia punya banyak pilihan yang menawarkan jawaban. Saat ia bertanya tentang arti suatu kata dalam bahasa daerah atau bahasa Inggris yang sering ditemuinya, katakan, “Coba kita tanya pada Kakak. Mungkin Kakak tahu jawabannya.” Atau jika Anda punya koneksi internet di rumah, Anda bisa bilang,”Hmmm .. Apa ya? Coba Adek cari di Google Translate.”

 

  1. Hubungan sebab akibat

Mendidik anak agar ia mampu membangun landasan berpikir juga penting. Anda dapat melatihnya dengan menunjukkan hubungan sebab akibat secara sederhana, supaya ia mengetahui ada suatu proses yang mengawali sebuah kejadian. Waktu ia bertanya tentang mengapa kita tidak boleh membuang sampah sembaragan, Anda dapat menjawabnya dengan, “Gimana rasanya kalo Adek buang bungkus permen di tempat tidur Adek, trus Adek tidur di situ. Enak nggak rasanya?”

 

Selamat mencoba! (ra/theasianparent.com)

 

DISKUSI:
SHARE THIS:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*