polisiJakarta, LiputanIslam.com–Densus 88 masih melakukan penangkapan teroris bom rakitan di Perum Bintara Jaya VIII, Bekasi. Hanya berselang beberapa jam dari penangkapan tiga terduga teroris di Bekasi, tim Densus 88 kembali menangkap satu terduga teroris di Dusun Sabrang Kulon, Matesih, Karanganyar.

“Pada hari sabtu tanggal 10 Desember 2016 pukul 18.15 WIB, telah dilaksanakan penangkapan terhadap SY alias Abu Izzah,” ujar Kepala Biro Penerangan Masyarakat Divisi Humas Polri Kombes Pol Rikwanto, pada Sabtu (10/12/16).

Tiga pelaku yang ditangkap sebelumnya di Bekasi berinisial NS, AS, dan DYN. Rikwanto mengatakan, dalam kelompok ini, SY berperan sebagai perakit bom yang ditemukan di Bekasi tersebut. Saat dilakukan penggeledahan, bom tersebut diletakkan di rice cooker.

“Tersangka SY orang yang merakit bom yang dibawa oleh NS ke Jakarta,” kata Rikwanto.

Saat ini, petugas telah membawa para pelaku untuk dimintai keterangannya. Informasi dari para pelaku dibutuhkan untuk mengembangkan penyidikan kepolisian.

Kabag Mitra Divisi Humas Polri, Kombes Awi Setiyono mengatakan, keempat tersangka merupakan anggota kelompok teror Bahrun Naim. Sebelumnya, Bahrun juga diduga berada di balik aksi teror bom di kawasan Jalan Thamrin, Jakarta Pusat, beberapa waktu lalu.

 

Siapa Bahrun Naim?

Muhammad Bahrun Naim alias Anggih Tamtomo alias Abu Rayan merupakan eks narapidana kepemilikan senjata api dan bahan peledak. Naim ditangkap Datasemen Khusus 88 Antiteror Polripada November 2010.

Sebagai barang bukti dalam penangkapan itu, Densus 88 menyita 533 butir peluru laras panjang dan 32 butir peluru kaliber 99 milimeter.

Namun, dalam proses penyidikan kasus Naim, kepolisian tidak menemukan adanya keterkaitan Naim dengan tindakan terorisme.

Alhasil, pada persidangan di Pengadilan Negeri Surakarta, Jawa Tengah, 9 Juni 2011, majelis hakim menjatuhkan hukuman penjara 2 tahun 6 bulan bagi Naim karena melanggar Undang- Undang Nomor 12 Tahun 1951 tentang Kepemilikan Senjata Api dan Bahan Peledak.

Seusai menjalani hukuman, ia bebas sekitar Juni 2012.

Menurut catatan Satuan Tugas Khusus Antiteror Polri, Naim diduga telah melakukan baiat atau menobatkan diri sebagai bagian dari Negara Islam di Irak dan Suriah pada 2014. Di tahun yang sama, Naim menuju Suriah.

Dugaan keterlibatan Naim dalam berbagai rencana aksi teror di Tanah Air telah dideteksi pada Agustus 2015. (ra/kompas)

DISKUSI:
SHARE THIS:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

Positive SSL