listrikJakarta, Liputanislam.com—Berbagai hambatan menghalangi upaya pemerintah untuk menggenjot proyek infrastruktur sampai tahun ini. Akibatnya, beberapa proyek meleset dari target, salah satunya adalah proyek listrik.

Tahun ini, akhirnya pemerintah merevisi target pembangunan pembangkit listrik berkapasitas total 35.000 megawatt (MW) sampai 2019 menjadi hanya 19.000 MW.

Sebagian proyek pembangkit listrik tahun ini jalan di tempat lantaran kendala pembebasan lahan dan belum ada kesepakatan soal harga jual ke PT Perusahaan Listrik Negara (PLN).

Wahyu Utomo, Deputi Menteri Koordinator Perekonomian Bidang Koordinasi Percepatan Infrastruktur dan Pengembangan Wilayah Bappenas, mengatakan, tidak semua proyek yang telat konstruksi tahun ini akan dihentikan.

Beberapa proyek tetap dipertahankan sebagai proyek strategis nasional walaupun telat.

Beberapa proyek tersebut antara lain pembangunan Kilang Minyak Bontang, Pelabuhan Patimban, pengembangan Pelabuhan Kuala Tanjung, Kilang Minyak Tuban, dan sejumlah proyek listrik.

Proyek Kilang Minyak Bontang dan Tuban dipertahankan meskipun konstruksinya bakal molor karena proyek tersebut termasuk vital. “Proyek ini untuk daya ketahanan energi,” kata dia, seperti dikutip Kontan, Kamis (29/12/16).

Sementara itu, proyek Pelabuhan Patimban saat ini masih terganjal masalah tata ruang. Presiden Joko Widodo sudah membuat perpres khusus untuk mempercepat pelaksanaan proyek tersebut.

Pengembangan Pelabuhan Kuala Tanjung dipertahankan walaupun proyek ini terlambat karena pelabuhan tersebut akan dijadikan pelabuhan internasional.

“Supaya barang kita yang selama ini masuk ke Indonesia lewat Singapura bisa langsung ke Indonesia melalui Kuala Tanjung,” tambah Wahyu.

Menurut data Bappenas, salah satu proyek yang berhasil dipenuhi tahun ini adalah pembangunan delapan bendungan.

Delapan bendungan tersebut adalah Ladongi di Sulawesi Tenggara, Sukoharjo di Lampung, Kuwil di Sulawesi Utara, Leuwikeris di Jawa Barat, lalu Ciawi, Cipanas, dan terakhir Sukamahi di Jawa Barat. (ra/kompas)

DISKUSI:
SHARE THIS:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

Positive SSL