sepatuYogyakarta, LiputanIslam.com–Kesuksesan membuka jasa cuci sepatu yang diberi nama Shoes And Care, tidak lantas membuat Tirta Air Mandira Hudhi (25) lupa dengan prinsip hidupnya menolong sesama.

Pria kelahiran 30 Juli 1991 ini membagikan kesuksesan itu kepada sesamanya dengan mengajak anak jalanan dan remaja tidak lulusan SMP atau SMA bekerja di Shoes And Care.

“Sekarang ada 19 Toko Shoes And Care. Pendapatan masing-masing toko bervariasi per bulan ada yang Rp 10 juta sampai Rp 25 juta,” ujar Tirta Air Mandira Hudhi (25) saat ditemui Kompas.com di gerai Shoes And Care jalan Cendrawasih Demangan Sleman, Selasa (31/05/2016).

Ia mengungkapkan, awal mulanya semua urusan Shoes And Care, mulai dari mengambil sepatu sampai dengan mencuci dan mengembalikan ke klien masih ia tangani sendiri. Namun, setelah orderan semakin banyak mau tidak mau, ia harus menambah orang untuk membantunya.

“Ada 80 an orang, tapi kemarin tambah dua lagi jadi total semua 82 orang. Mereka di 19 toko itu,” tegasnya.

Putra pasangan Sutarjo dan Yohana Slamet ini sengaja mencari orang untuk bekerja di Shoes And Care dari remaja-remaja yang tidak lulus sekolah. Sebab, ia ingin memberikan kesempatan bagi orang-orang yang tidak bisa diterima bekerja karena tidak bisa lulus SMA atau SMP.

“Hampir semua yang kerja di Shoes And Care itu, jujur ga lulus SMA semua, ada yang enggak lulus SMP juga. Ini prinsip pribadi saya, memberi kesempatan orang-orang yang enggak bisa kerja di kantoran,” tandasnya.

Bahkan, untuk gerai Shoes And Care di Jakarta justru beberapa pekerjanya tidak pernah duduk di bangku sekolah. Sebab ia sengaja mengajak anak-anak jalanan.

“Mereka yang di Jakarta malah tidak sekolah. Total ada 7 orang yang dulu anak jalanan dan sekarang bekerja di Shoes And Care,” ujarnya.

Menurut dia,  awalnya saat sedang di Jakarta, ia melihat anak -anak jalanan yang nongkrong di pinggir jalan. Melihat kondisi itu, Tirta lantas tergerak berinisiatif untuk mengajak mereka bekerja di Shoes And Care dari pada nongkrong tidak jelas dan tanpa pendapatan.

“Saya dekati, saya ajak bicara. Mau dapat duit ? Mau kerja ? Kalau bener niat, ayo kerja dan mereka mau,” urainya.

Ia mengakui, awalnya memang sedikit sulit mengajari mereka soal cara dan tahap-tahap mencuci sepatu standar Shoes And Care. Namun dengan kesabaran dan niat untuk menatap hidup yang lebih baik akhirnya mereka bisa. (ra/kompas.com)

DISKUSI:
SHARE THIS:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

Positive SSL