Jakarta, LiputanIslam.com– Komisi Pemilihan Umum (KPU) DKI Jakarta meminta maaf kepada pasangan cagub-cawagub DKI Jakarta nomor pemilihan dua Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) dan Djarot Saiful Hidayat atas keterlambatan pelaksanaan acara penetapan peserta dan launching tahapan putaran kedua Pilkada DKI Jakarta 2017 pada Sabtu lalu.

KPU DKI Jakarta mengaku ada kesalahpahaman dan miskomunikasi antara KPU DKI dengan Ahok-Djarot dan tim kampanyenya. Dari foto undangan yang dikirim kepada Ahok-Djarot dan Anies Baswedan-Sandiaga Uno, KPU DKI mengundang kedua pasangan calon itu hadir pada pukul 19.30 WIB, sesuai jadwal dimulainya acara.

Surat undangan untuk kedua pasangan calon disampaikan melalui liaison officer (LO) masing-masing pasangan calon.

“KPU DKI Jakarta mengakui telah terjadi kesalahpahaman dan miss communication karena KPU DKI Jakarta berusaha melakukan kontak dengan LO paslon namun tidak dapat dihubungi saat itu,” kata Sahruni dalam keterangan itu.

Kehadiran Ahok sebelum pukul 19.50 WIB, lanjut dia, tidak diketahui panitia karena tidak melalui jalur registrasi seperti yang dilakukan Djarot.

“Kemungkinan besar protokoler timses nomor urut dua langsung mengarahkan Bapak Basuki langsung ke ruangan yang disiapkan oleh tim kampanye paslon yang dimaksud,” kata dia.

Setelah protes, Ahok-Djarot meninggalkan Flores Ballroom sekitar pukul 19.55 WIB.

KPU DKI Jakarta akhirnya memulai acara sekitar pukul 20.05 WIB tanpa Ahok-Djarot. Mereka diwakili oleh tim kampanyenya. Sementara Anies-Sandi hadir beserta tim kampanye mereka.

Merespon pernyataan dari KPU tersebut, Ahok membantah adanya miskomunikasi antara dirinya dengan KPU DKI Jakarta. Ahok mengaku sudah tiba sebelum pukul 19.00 WIB. Sementara Djarot datang terlebih dahulu dan sempat menyambangi ruang VIP sebelum Ahok tiba.

“Apa yang salah komunikasi? Justru saya bilang itu kebohongan,” kata Ahok, Minggu.

Ahok mengatakan, dia datang melewati lobi utama. Ahok ingin menyusul Djarot dan diberitahu bahwa tidak ada siapa pun di dalam ruang VIP tersebut.

Kemudian pada pukul 19.30 WIB, Djarot menyebut belum ada tanda-tanda acara akan dimulai. Akhirnya, Ahok mengajak Djarot untuk bergabung bersamanya di lantai 2.

Pada pukul 19.45, Ahok mengutus orang untuk bertanya kepada KPU DKI Jakarta. Ternyata masih belum ada tanda-tanda acara dimulai.

Akhirnya pukul 20.00, Ahok dan Djarot turun ke lokasi acara. Begitu mereka turun, kata Ahok, Anes-Sandi tidak ada di ruang VIP. Sementara komisioner KPU DKI Jakarta tengah makan malam.

Akhirnya mereka memutuskan untuk walk out. “Kami masuk dari lobi utama lho, bukan ngumpet-ngumpet,” ujar Ahok. (ra/kompas)

DISKUSI:
SHARE THIS:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

Positive SSL