Kepulauan Wayag, Raja Ampat

Kepulauan Wayag, Raja Ampat

Beogard, LiputanIslam.com — Indonesia merupakan negara yang besar dan kaya. Memiliki alam yang indah, budaya yang memikat, dan penduduk yang ramah. Namun dibandingkan dengan Malaysia dan Singapura, jumlah kunjungan wisatawan ke Indonesia jauh lebih kecil. Tak heran jika pemerintah menempuh berbagai macam upaya untuk menarik minat dari penduduk negara lain untuk berlibur di Indonesia.

Indonesia akan mengikuti Pameran Pariwisata Internasional (International Fair of Tourism/IFT) ke-37 di Beograd, Serbia, 19-22 Februari 2015. Fungsional Penerangan Sosial dan Budaya Kedutaan Besar Indonesia di Beograd, Habadi Soewedo menjelaskan KBRI akan mengangkat tema “Wonderful Indonesia” yang menampilkan keindahan Nusantara, dari Aceh hingga Papua.

Habadi mengatakan promosi di Beograd nanti tidak hanya akan menampilkan tujuan pariwisata, namun juga kekayaan budaya dan keindahan alam Indonesia. “Kami akan menampilkan tarian dan musik tradisional Indonesia, serta mengadakan lomba menyanyikan lagu daerah Nusantara,” katanya, seperti dilansir Kompas.

Habadi menambahkan pertunjukan tari dan musik tersebut akan ditampilkan oleh seniman-seniman Serbia yang belajar kesenian Indonesia di KBRI. Selain itu, selama pameran, KBRI Beograd akan mengadakan kuis seputar pengetahuan tentang Indonesia dan menyediakan cinderamata gratis bagi para pengunjung.

IFT merupakan pameran tahunan pariwisata terbesar di Serbia dan Eropa Tenggara. Setiap tahunnya, IFT mencatat peningkatan jumlah peserta dan pengunjung pameran. Pada IFT 2014, lebih dari seribu peserta berpartisipasi dalam pameran yang dikunjungi 62 ribu orang dan 10.625 perusahaan pariwisata dari seluruh dunia.

Keikutsertaan Indonesia dalam IFT merupakan salah satu usaha KBRI di Beograd untuk mempromosikan pariwisata Indonesia sebagai bagian dari diplomasi ekonomi yang dicanangkan Presiden Joko Widodo.

Terlebih lagi, Indonesia menargetkan 20 juta wisatawan mancanegara dapat mengunjungi Indonesia hingga 2019. Pada 2014, tercatat 9.435.411 turis asing mengunjungi Indonesia, atau naik 7,2 persen dari 2013 yang berjumlah 8.802.129 orang.

Sebelumnya, Menteri Luar Negeri Retno Marsudi melaporkan kepada Presiden Jokowi bahwa Kemlu akan mendukung penuh aktivitas promosi pariwisata di mancanegara. “Salah satunya melalui pelayanan visa, hampir setengah dari perwakilan kita di luar negeri telah memiliki sistem online,” kata dia.

Dengan sistem online tersebut, Menlu Retno mengatakan permohonan visa dapat diselesaikan maksimal tiga hari kerja serta akan mendukung pelayanan yang ramah, cepat dan akurat. “Diplomat Indonesia akan menjadi garda terdepan dalam promosi pawisata di luar negeri,” ujarnya. (ba)

DISKUSI:
SHARE THIS:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

Positive SSL