Yanukovych_1561087cMoskow, LiputanIslam.com — Presiden Ukraina yang digulingkan oleh massa bersenjata dan parlemen, Victor Yanukovych, akhirnya diketahui berada di Rusia. Rencananya, Yanukovych akan menggelar konferensi pers di sebuah daerah yang berada di selatan Rusia.

Dikutip dari kantor berita RIA Novosti, Jumat (28/2), Yanukovych akan berbicara kepada media hari ini, sekitar pukul 17.00 waktu setempat.

Ini akan menjadi penampilan pertama Yanukovych di depan publik setelah dipecat dari jabatannya oleh parlemen Ukraina. Acara itu rencananya dilakukan di Kota Rostov, tetapi tempat pelaksanaan akan diumumkan menjelang pelaksanaan konferensi pers.

RIA Novosti, mengutip pernyataan seorang sumber di pemerintahan setempat menyebutkan bahwa Yanukovych sudah berada di Rusia sejak beberapa hari terakhir. Rusia pun setuju memberikan jaminan keamanan bagi sekutu Presiden Vladimir Putin tersebut. Akhir pekan lalu, dia diketahui masih berada di Ukraina, tepatnya di negara bagian Crimea yang mayoritas warganya beretnis Rusia.

Keterangan tersebut sekaligus mengakhiri spekulasi tentang keberadaan Yanukovych sejak dilengserkan beberapa waktu lalu. Yanukovych pun sudah masuk dalam daftar pencarian orang oleh pemerintah Ukraina sejak dicopot dari jabatannya. Pemerintah sementara Ukraina menyatakan dia harus bertanggung jawab atas kematian para demonstran yang memintanya mundur dari jabatan presiden.

Krisis yang melanda negara berpenduduk 2 juta jiwa itu dimulai sejak akhir 2013. Penyebabnya adalah keputusan Presiden Yanukovych untuk memperkuat kerja sama dengan Rusia ketimbang Uni Eropa. Unjuk rasa besar-besaran pun digelar untuk menuntut pengunduran diri Presiden. Puluhan pengunjuk rasa dilaporkan tewas setelah terlibat bentrok dengan polisi.(ca/tempo.co/ria novosti)

DISKUSI:
SHARE THIS:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

Positive SSL