tniJayapura, LiputanIslam.com — Panglima Kodam XVII/Cenderawasih, Mayjen TNI Christian Zebu, mengklaim selama empat bulan terakhir di tahun 2014 ini, prajuritnya berhasil merampas sebanyak 28 pucuk senjata milik Tentara Pembebasan Nasional-Organisasi Papua Merdeka (TPN-OPM).

“Di antaranya, jenis mouser, M-16, Pistol FN-46, airsoft gun, senjata rakitan, AK-47, dan SS-1,” katanya, saat memimpin upacara kenaikan pangkat luar biasa bagi 23 prajurit TNI di Aula Makodam XVII/Cenderawasih, Polimak, Kota Jayapura, Papua, Jumat (2/5).

Perampasan senjata ini terjadi di wilayah Kabupaten Puncak Jaya dan Kabupaten Mimika. Atas keberhasilan ini, 23 prajurit TNI diberikan kenaikan pangkat luar biasa.

Para prajurit itu berasal dari beberapa kesatuan. Tiga orang berasal dari Yonif 753/AVT, sembilan dari Yonif 754/ENK, dan anggota Yonif 751/Raider 12 orang. Dari 23 ini, satu di antaranya meninggal saat bertugas bernama Praka Anumerta Sugiarto.

Kenaikan pangkat luar biasa juga diberikan bagi satu prajurit di Kostrad, satu prajurit di Kodam XVI/Pattimura, dan empat prajurit di Kodam XII/Tanjungpura. Mereka berhasil menggagalkan penyelundupan jenis Amonium Nitrate seberat 900 kilogram di perbatasan RI-Malaysia, Kabupaten Bengkayang, Kalimantan Barat.

Dia mengungkapkan prajurit TNI di Papua, paling banyak mendapatkan kenaikan pangkat luar biasa dari seluruh prajurit TNI yang ada di Indonesia. Meski berprestasi, dia berharap prajuritnya tak berpuas diri.

“Sebab banyak tantangan di depan,” kata Pangdam.(ca/tempo.co)

DISKUSI:
SHARE THIS:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

Positive SSL