mabukBratislava, LiputanIslam.com — Sekitar seper-enam kematian dini dan yang melibatkan kekerasan di Slowakia disebabkan oleh alkohol, kata satu penelitian yang dilakukan para peneliti di Jessenius Medival Faculty, Universitas Comenius di Slowakia Utara.

Mengenai penyebab kematian tersebut, keracunan alkohol sebagai satu-satunya penyebab yang terdeteksi pada empat persen dari semua otopsi. Demikian seperti dilaporkan Antara, Rabu (3/6).

Lubomir Straka pejabat lembaga tersebut di atas menambahkan penyebab kedua yang paling sering bagi kematian mendadak dan dini yang berkaitan dengan alkohol ialah kecelakaan lalu-lintas, yang paling sering melibatkan pejalan kaki yang sedang mabuk.

“Yang juga sering adalah terjatuh, tenggelam hingga tewas, hipotermia dan tabrakan dengan kereta,” kata Straka, sebagaimana dikutip Xinhua dan dilansir Antara.

Selain itu, para peneliti mendapati satu kelompok lagi yang menghadapi peningkatan resiko adalah orang yang menjadi agresif ketika mabuk. Mereka seringkali berubah agresif terhadap diri mereka, melakukan bunuh diri, atau menjadi korban pembunuhan.

Satu tim peneliti dari Fakultas Medis Forensik menilai hasil dari seluruh 14.161 otopsi orang yang meninggal secara dini dan mendadak selama kurun waktu 20 tahun. Beberapa tingkat mabuk akibat alkohol dideteksi pada sebanyak 2.317 kasus dari seluruh kematian tersebut, demikian Xinhua melaporkan.(ca)

DISKUSI:
SHARE THIS:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

Positive SSL