abbottSydney, LiputanIslam.com — Perdana Menteri Australia Tony Abbott, hari Minggu (23/8), mengawali masa tinggal selama sepekan di daerah terpencil di utara, yang jarang penduduk, guna mendorong peningkatan pembangunan dan pekerjaan di wilayah itu.

Abbot berjanji menjadi “perdana menteri urusan Aborigin” sebelum terpilih menuju kekuasaan pada pemilihan umum 2013, dan mengatakan akan menghabiskan waktu sepekan setiap tahun bersama masyarakat suku di daerah terpencil.

Pada hari Kamis, ia akan bertolak menuju pulau yang hanya dihuni 2.600 orang di Selat Torres, lepas pantai Australia barat-laut kemudian menghabiskan waktu di daratan utama di Cape York, pada akhir pekan. Demikian seperti dilaporkan Antara hari Minggu.

Pemimpin Australia itu mengatakan berharap sedikit demi sedikit dapat membantu “lebih akrab” dengan masalah suku Aborigin sebanyak mungkin.

“Untuk tinggal hanya seminggu dalam 52 persoalan khusus kaum suku traditional ini tidaklah banyak,” kata Abbott, kepada wartawan di kota Kununurra sebelum menuju Selat Torres.

“Benar-benar tidak banyak, memberikan bagian itu kepada penduduk yang tergolong tertinggal beberapa ratus tahun, sehingga ada perasaan bahwa orang Aborigin akhirnya mendapat perhatian dan tentu saja mendapat perhatian penuh, perhatian penuh dari saya dan pemerintah, selama pekan depan dan selanjutnya,”

Jumlah orang Aborigin diperkirakan sekitar sejuta ketika Inggris menetap di benua itu pada 1788, namun kini tinggal 470.000 di antara sekitar 23 juta penduduk.

Mereka adalah warga negara yang paling tertinggal dan memiliki angka harapan hidup yang terpendek dibanding warga lain Australia, banyak yang dipenjara dan mengalami masalah sosial misalnya menjadi pengangguran.

Pemerintahan Abbott pada bulan Juni mengungkapkan rencana ambisius untuk membangun kawasan utara yang membentang seluas tiga juta kilometer persegi, termasuk Great Barrier Reef, dengan penduduk lebih dari sejuta jiwa. Rencana pembangunan hingga 2035 dengan dana sekitar 880 juta dolar AS untuk proyek-proyek prasarana, penataan lahan dan pemutihan.

“Kita semua tahu bahwa daerah terpencil Australia, khususnya kawasan terpencil suku-suku, mempunyai masalah ketenagakerjaan, kesehatan dan pendidikan, keamanan masyarakat, tetapi juga memiliki potensi besar,” Abbott menambahkan.

Di antara masalah yang diangkat pada kunjungan Kamis itu adalah biaya hidup yang tinggi di Selat Torres, hak penangkapan ikan dan pembangunan ekonomi, demikian laporan Radio Australia.

Abbott akan disertai sejumlah menteri dalam perjalanan tersebut, termasuk menteri suku-suku Nigel Scullion, Menteri Kesehatan Sussan Ley dan Menteri Sosial Scott Morrison.

Ia juga akan mengunjungi makam tokoh Aborigin Eddie Mabo yang memenangkan perjuangan selama 10 tahun untuk mendapat pengakuan hak atas tanah adat.

Pemimpin Australia itu tahun lalu menghabiskan waktu satu minggu di kawasan terpencil Arnhem di Northern Territory dan menjalankan pemerintahan dari tempat tersebut sebelum memangkas perjalanannya untuk memberangkatkan pasukan ke Timur Tengah.(ca)

DISKUSI:
SHARE THIS:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

Positive SSL