boko haramMogadishu, LiputanIslam.com — Kantor PBB bagi Koordinasi Urusan Kemanusiaan (OCHA) melaporkan, pertempuran baru antara angkatan bersenjata Puntland dan Galmudug di Somalia pada hari Sabtu (28/11), telah memaksa sebanyak 40.000 orang meninggalkan rumah mereka.

OCHA mengeluarkan pernyataan tersebut berdasarkan informasi yang diberikan oleh organisasi non-pemerintah (NGO) di Gaalkacyo, Wilayah Mudug di Somalia, tempat bentrokan terjadi, kata Juru Bicara PBB Stephane Dujarric dalam satu taklimat yang diadakan di Markas Besar PBB, New York, Senin (30/11).

“Lebih dari 30 orang diperkirakan telah tewas,” kata Dujarric sebagaimana dikutip Xinhua dan dilansir Antara.

“NGO lokal memberikan pelayanan kesehatan bergerak, air dan layanan kebersihan,” tambahnya.

Bentrokan baru antara satu milisi yang berafiliasi kepada Galmudug dan pasukan Puntland dilaporkan telah terjadi di Galkayo pada Sabtu pagi, kata beberapa laporan media. Ditambahkannya, pertempuran meletus setelah anggota milisi menyerang pangkalan pasukan Puntland di beberapa bagian Galkayo Utara.

Pertikaian tersebut, yang meletus satu pekan lalu, telah membuat banyak warga sipil menyelamatkan diri dari daerah yang menjadi ajang bentrokan di kota itu. Mereka khawatir terjebak di dalam baku-tembak, kata beberapa laporan.

“Berbagai badan PBB dan NGO internasional untuk sementara telah direlokasi akibat pertempuran,” kata Dujarric. “Ini telah meninggalkan jurang pemisah dalam penyediaan layanan dasar buat masyarakat yang rentan di Wilayah Mudug, Galgaduud dan Hiraan,” katanya lagi.

OCHA terus memperingatkan bahwa kebutuhan atas bantuan kemanusiaan di Somalia tetap sangat besar; sebanyak 4,9 juta orang memerlukan bantuan dan 1,1 juta orang kehilangan tempat tinggal mereka di seluruh negeri itu, ujarnya.(ca)

DISKUSI:
SHARE THIS:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

Positive SSL