banjir indiaNew Delhi, LiputanIslam.com — Pemerintah India mengerahkan prajurit-prajurit angkatan bersenjata untuk melakukan evakuasi korban banjir dari rumah-rumah mereka di selatan kota Chennai (Madras), dimana jumlah korban tewas akibat banjir dahsyat itu bertambah menjadi 269 orang.

Lebih dari 3 juta orang dilaporkan terlantar dan tidak terjangkau oleh layanan dasar akibat banjir yang juga telah menghambat upaya penyelamatan oleh tentara. Dilaporkan tentara telah mengevakuasi sekitar 18.000 orang dari atap-atap rumah dan desa-desa terpencil.

The Guardian melaporkan, seperti dilansir Antara, sudah 269 orang tewas dalam banjir di wilayah tenggara India itu, setelah hujan terdahsyat dalam satu abad ini melanda wilayah itu.

Sebuah depresi di Teluk Benggala telah memicu hujan di wilayah pesisir. Bulan lalu, hujan hampir tanpa henti selama hampir seminggu juga telah menyebabkan kemacetan parah di kota.

Hujan terakhir dalam tiga hari kembali menyebabkan banjir besar, rumah tergenangi, rumah sakit, jalan, rel kereta, juga bandara.

Sekolah, perguruan tinggi, dan pabrik ditutup, ujian ditunda, serta pembangkit listrik dipadamkan di sebagian besar kota. Kilang minyak juga berhenti beroperasi. Namun meskipun air sudah mulai surut di beberapa bagian kota, layanan kereta api masih ditangguhkan hingga Sabtu.

Sebuah pangkalan udara angkatan laut di Arakkonam, 70km dari ibukota negara bagian Tamil Nadu, sekarang digunakan sebagai bandara darurat dengan tujuh penerbangan komersial diharapkan bisa beroperasi pada Jumat (5/12) dan Sabtu (6/12).

Beberapa daerah aksesnya masih terputus. Tim penyelamat fokus pada daerah itu dan mencoba untuk menyalurkan makanan serta obat-obatan bagi para korban.

Toko-toko dan pasar sebagian sudah dibuka dan orang-orang antre untuk membeli makanan maupun bahan bakar, meskipun ada kekurangan pasokan penting, susu.(ca)

DISKUSI:
SHARE THIS:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

Positive SSL