2153011Brexit7780x390LONDON, LiputanIslam.com –  Setelah Inggris memutuskan keluar dari Uni Eropa, berbagai insiden bernada intoleransi dan rasial meningkat di negeri itu.

Berbagai tindak pelecehan, intoleransi, kekerasan verbal, dan rasisme meluas di beberapa wilayah di Inggris.

Caci maki disuarakan melalui media sosial, seperti Facebook dan Twitter, seperti dilaporkan Reuters dan BBC, Senin (27/6/2016).

Hal itu tidak hanya menyasar warga imigran dari Afrika dan Asia atau keturunan mereka, tetapi juga terhadap warga dari negara lain di kawasan Eropa.

Salah satunya yang menjadi sasaran empuk kaum haters di Inggris itu adalah  komunitas Polandia. Di sejumlah tempat muncul tulisan yang meminta mereka ‘pulang ke negaramu’.

Polisi tengah menyelidiki sejumlah insiden termasuk di Huntingdon, Inggris Timur setelah munculnya tulisan, “Tak ada lagi kutu Polandia” yang dilaporkan disebarkan ke komunitas dari Eropa timur itu.

Duta Besar Polandia untuk Inggris, Witold Sobkow, meminta pemerintah Inggris untuk mengecam hal yang disebutnya sebagai ‘kebencian’ pascareferendum.

Polisi Inggris sedang menyelidiki sejumlah insiden antara lain dugaan beredarnya brosur di Huntingdon, Inggris timur, yang bertuliskan “Tidak ada lagi kutu Polandia”.

Insiden lain melibatkan mantan calon anggota parlemen dari Partai Konservatif Shazia Awan yang ‘diminta untuk berkemas dan pulang’, segera setelah hasil referendum keluar Jumat (24/6/2016).

Awan yang lahir di Wales mengatakan pemerintah harus berbuat lebih banyak untuk menangani konsekuensi negatif dari hasil referendum ini.

“Hasil (referendum) melegitimasi kebencian rasial. Walaupun mereka tidak mayoritas namun mereka tidak toleran dan bersuara keras dan ini melukai semua komunitas,” kata Awan.

“Apa yang terjadi di negara kita? Kita akan melihat lagi ke belakang masa ini sebagai masa gelap di Inggris. Saya merasa kita sedang mundur,” tambahnya.

Berbagai insiden ini tercatat juga melalui Twitter dengan tagar#postrefracism yang dibuat oleh kelompok dengan nama yang sama (posting dengan referensi rasisme) digunakan lebih dari 21.000 kali Senin (27/6/2016).

Sementara di Facebook melalui grup Worrying Signs (petunjuk yang mengkhawatirkan).

Akun Facebook ini dibentuk oleh Sarah Childs, Minggu (26/6/2016), setelah membaca banyak cerita di akun Twitter-nya.

“Saya melihat satu tema melalui Twitter saya dan saya merasaharus mengumpulkan cerita-cerita ini,” katanya.

“Saya adalah warga Inggris kulit putih dan saya bentuk group Facebook ini bersama rekan saya yang berasal dari India dan Pakistan,” tambahnya.

Sarah dan rekan-rekannya telah mengumpulkan lebih dari 5.000 anggota hanya dalam waktu satu hari.

“Kami ingin menciptakan ruang untuk mereka yang merasa tidak aman,” kata Sarah. “Cacian semacam ini melukai banyak orang dan hal ini harus diatasi,” tambahnya. (ra/kompas)

 

DISKUSI:
SHARE THIS:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

Positive SSL