Screen shot 20120319 at 125401 PMLondon, LiputanIslam.com — Kepolisian Inggris kini tengah memfokuskan perhatian ke 25 sekolah di Birmingham setelah menerima pengaduan mengenai dugaan penyebaran ajaran Islam garis keras di sekolah-sekolah di kota terbesar kedua di Inggris itu.

Menurut situs berita Times of India, Dewan Kota Birmingham menerima 200 laporan dari staf sekolah dan orang tua murid.

“Rata-rata pengaduan berisi keluhan soal dugaan Operasi Trojan Horse,” tulis Times of India, Selasa (15/4).

Operasi Trojan Horse diungkapkan oleh sebuah surat kaleng pada tahun lalu. Surat tanpa nama itu menduga Operasi Trojan Horse telah menggulingkan empat kepala sekolah dan membawa prinsip Islam garis keras.

Para staf sekolah melihat jika Operasi Trojan Horse memang terjadi. Mereka pun mengungkapkan adanya pemisahan kelas antara siswa perempuan dan laki-laki atau pelarangan pendidikan seks di sekolah. Staf sekolah nonmuslim pun diganggu.

“Ada juga laporan tentang sekolah yang menghabiskan dana sekitar Rp 1,3 miliar untuk membeli pengeras suara guna mengumandangkan adzan.”

Menurut Perdana Menteri David Cameron, pemerintah tidak mengizinkan penyebaran pandangan yang ekstrem di sekolah. Alasannya, sudut pandang agama yang konservatis atau ekstrimis cenderung mengarahkan anak muda untuk bertindak radikal di kemudian hari.(ca/tempo.co)

DISKUSI:
SHARE THIS:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

Positive SSL