biarawati suriahDamaskus, LiputanIslam.com — Sebanyak 13 biarawati yang dibebaskan setelah diculik oleh pemberontak Suriah akhirnya tiba di Damaskus, Senin (10/3). Pembebasan ini mengakhiri drama penyanderaan selama tiga bulan sejak Desember 2013 lalu untuk dibarter dengan tahanan pemerintah.

Guna merayakan pembebasan tersebut, sejumlah pihak menggelar acara penyambutan para biarawati itu, di Gereja Cross di sebuah kawasan yang dihuni oleh mayoritas umat Kristen.

Pembebasan biarawati dari Gereja Ortodoks Yunani itu berlangsung setelah terjadi kesepakatan yang dimediasi oleh Lebanon dan Yordania untuk ditukar dengan 153 tahanan perempuan yang ditahan pemerintah.

Namun demikian, Kepala Keamanan Umum Lebanon Abbas Ibrahim mengatakan pada Senin waktu setempat, pemerintah Suriah tetap selektif terhadap setiap tahanan yang dibebaskan dari penjara.

“Ada beberapa tahanan yang masih mendekam dalam kerangkeng besi Suriah lantaran melakukan kejahatan besar,” ucap Ibrahim.

Duta Besar Qatar untuk Lebanon Ali al-Maliki mengatakan kepada Al Jazeera, laporan sejumlah media mengenai keterlambatan pembebasan biarawati lantaran pemberontak minta uang tebusan adalah berita bohong.

Para biarawati dilaporkan hilang pada Desember 2013 setelah pemberontak menguasai sebagian kota tua di Maaloula, sebelah utara Damaskus. Kota ini dihuni oleh mayoritas warga Kristen. Selanjutnya, mereka dipindahkan dari Biara Mar Thecla di Maaloula ke kota yang menjadi benteng pertahanan pemberontak di Tabroud yang kini telah jatuh ke tangan pemerintah.(ca/tempo.co)

DISKUSI:
SHARE THIS:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*