MUNISMABamako, LiputanIslam.com — Enam prajurit pemelihara perdamaian PBB tewas oleh gerilyawan, di wilayah bergolak Mali utara, kata misi PBB di Mali, MINUSMA, hari Kamis (2/7).

Lima lagi prajurit pemelihara perdamaian cedera ketika satu rombongan PBB disergap pada pagi hari di dekat Kota Timbuktu, kata MINUSMA.

Misi tersebut menyatakan prajurit yang cedera diungsikan, sementara balabantuan termasuk helikopter telah dikirim ke daerah itu, demikian laporan Xinhua yang dilansir Antara, Jumat (3/7).

Dua kendaraan PBB rusak dalam serangan tersebut, MINUSMA menambahkan. Sementara identitas penyerang belum dikonfirmasi pada saat ini.

Pemimpin MINUSMA Mongi Hamdi mengutuk peristiwa tersebut sebagai “serangan teror”.

“Saya mengutuk keras serangan baru teror terhadap prajurit pemelihara perdamaian kami. Mereka yang bertanggung-jawab atas kejahatan keji ini harus diidentifikasi dan diseret ke pengadilan sesegera mungkin,” katanya.

Serangan itu adalah yang paling mematikan terhadap prajurit pemelihara perdamaian PBB di Mali. Sebanyak 40 prajurit pemelihara perdamaian telah tewas sejak MINUSMA didirikan pada 2013, demikian data dari PBB.

Pada hari yang sama, Sekretaris Jenderal PBB Ban Ki-moon mengutuk serangan terhadap rombongan misi pemelihara perdamaian PBB di Mali.

“Sekretaris Jenderal mengingatkan semua pihak bahwa serangan terhadap prajurit pemelihara perdamaian PBB merupakan pelanggaran serius terhadap hukum internasional dan mendesak agar semua yang bertanggung-jawab secepatnya diseret ke pengadilan,” kata Wakil Juru Bicara PBB Farhan Haq, dalam taklimat harian di Markas Besar PBB, New York, AS.(ca)

DISKUSI:
SHARE THIS:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

Positive SSL